Ketika akan tegak berdiri, apakah posisi telapak tangan ke lantai atau dengan posisi tangan mengepal?


فَ ذَا رَفَعَ رَأْسَوُ مِنْ ال لَّا س دَةِ الثلَّاا يَةِ جَلَسَ وَاعْتَمَدَ عَلَى الْأَرْضِ ثُُلَّا قَاَ

Dari Malik bin al-Huwairits, ia berkata: “Ketika Rasulullah Saw mengangkat kepalanya dari sujud kedua,
beliau duduk, dan bertumpu ke tanah (lantai), kemudian berdiri”. (HR. al-Bukhari).
Ketika Rasulullah Saw akan bangun berdiri dari duduk istirahat tersebut, ia bertumpu dengan kedua
tangannya, apakah bertumpu tersebut dengan telapak tangan ke lantai atau dengan dua tangan
terkepal?
Sebagian orang melakukannya dengan tangan terkepal, berdalil dengan hadits riwayat Ibnu Abbas:

أَ لَّا ف رَسُوؿَ الللَّاوِ صَللَّاى الللَّاوُ عَلَيْوِ وَسَللَّامَ افَ إذَا قَاَ فِي صَلَاتِوِ وَضَعَ دَ وِ عَلَى الْأَرْضِ مَا ضَعُ الْعَاجِنُ

“Sesungguhnya apabila Rasulullah Saw akan berdiri ketika shalat, beliau meletakkan kedua tangannya ke
tanah (lantai) seperti orang yang membuat adonan tepung”.
Berikut komentar ahli hadits tentang hadits ini:

قَاؿَ ابْنُ ال لَّا صلَاحِ فِي لَامِوِ عَلَى الْوَسِيطِ : ىَ ا اتضَْدِ ثُ لَا صِحُّ وَلَا ػعُْ ؼُ وَلَا يََُوزُ أَفْ تَ لَّا ج بِوِ .
وَقَاؿَ النلَّاػوَوِيُّ فِي شَ حِ الْمُ لَّا بِ : ىَ ا دِ ثٌ ضَعِيفٌ ، أَوْ بَاطِلٌ لَا أَصْلَ لَوُ ، وَقَاؿَ فِي التلَّاػنْ يحِ : ضَعِيفٌ بَاطِلٌ ، وَقَاؿَ فِي شَ حِ
الْمُ لَّا بِ : لَ عَنْ الْ لَا دِِّ لر أَ لَّاوُ قَاؿَ فِي دَرْسِوِ ، وَىُوَ بِاللَّالايِ وَبِالنُّوفِ أَصَحُّ وَىُوَ اللَّا ي ػ بِضُ دَ وِ وَ ػ وُ مُعْتَمِدًا عَلَيْػ ا ، قَاؿَ : وَلَوْ صَ لَّا ح
اتضَْدِ ثُ لَكَافَ مَعْنَاهُ قَاَ مُعْتَمِدًا بِبَطْنِ دَ وِ مَا ػعَْتَمِدُ الْعَاجِلُ ، وَىُوَ ال لَّا يْخُ الْكَبِيرُ ، وَلَيْسَ الْمُ ادُ عَاجِنَ الْعَ ثُُلَّا قَاؿَ : ػعَْنِي مَا
ذ هُ ابْنُ ال لَّا صلَاحِ ، أَ لَّا ف . الْ لَا لَِّا لر كَى فِي دَرْسِوِ ىَلْ ىُوَ الْعَاجِنُ بِالنُّوفِ ، أَوْ الْعَاجِلُ بِاللَّالايِ ، فَ لَّاما إذَا قُػلْنَا : إ لَّاوُ بِالنُّوفِ فَػ وَ عَاجِنُ
اتطُْبْلِ ػ بِضُ أَصَابِعَ لَّافيْوِ وَ ضُمُّ ا وَ ػتَلَّاكِئُ عَلَيْػ ا ، وَ ػ تَفِعُ وَلَا ضَعُ رَا تَػيْوِ عَلَى الْأَرْضِ ، قَاؿَ ابْنُ ال لَّا صلَاحِ : وَعَمِلَ ا ثِيرٌ مِنْ
الْعَ مِ ، وَىُوَ إثْػبَاتُ ىَيْئَةٍ شَ عِيلَّاةٍ فِي ال لَّا صلَاةِ لَا عَ دَ ا ، بَِِدِ ثٍ لدَْ ػثَْبُتْ ، وَلَوْ ثػبََتَ لدَْ كُنْ ذَلِكَ مَعْنَاهُ ، فَ لَّا ف الْعَاجِنَ فِي اللُّ ةِ :ىُوَ اللَّا جُلُ الْمُسِنُّ ، قَاؿَ ال لَّا اعِ : فَ لَّا خِصَاؿِ الْمَ ءِ نْتَ وَعَاجِنَ قَاؿَ : فَ فْ افَ وَصْفُ الْكِبَرِ بِ لِكَ مَ خُوذًا مِنْ عَاجِنِ الْعَ فَالتلَّا بِيوُ فِي شِلَّادةِ الِاعْتِمَادِ عِنْدَ وَضْعِ الْيَدَ نِ لَا فِي يْفِيلَّاةِ ضَ دِّ م أَصَابِعِ ا

Imam Ibnu ash-Shalah berkata dalam komentarnya terhadap al-Wasith: “Hadits ini tidak shahih, tidak
dikenal, tidak boleh dijadikan sebagai dalil”.
Imam an-Nawawi berkata dalam Syarh al-Muhadzdzab: “Ini hadits dha’if, atau batil yang tidak ada
sanadnya”.
Imam an-Nawawi berkata dalam at-Tanqih: “Haditsh dha’if batil”.
Imam an-Nawawi berkata dalam Syarh al-Muhadzdzab: “Diriwayatkan dari Imam al-Ghazali, ia berkata
dalam kajiannya, kata ini dengan huruf Zay [ الْعَاجِلُ ] (orang yang lemah) dan huruf Nun [ الْعَاجِنُ ] (orang
yang membuat adonan tepung), demikian yang paling benar, yaitu orang yang menggenggam kedua
tangannya dan bertumpu dengannya.
Andai hadits ini shahih, pastilah maknanya: berdiri dengan bertumpu dengan telapak tangan,
sebagaimana bertumpunya orang yang lemah, yaitu orang yang telah lanjut usia, bukan maksudnya
orang yang membuat adonan tepung.
Al-Ghazali menceritakan dalam kajiannya, apakah dengan huruf Nun [ الْعَاجِنُ ] (orang yang membuat
adonan tepung), atau dengan huruf Zay [ الْعَاجِلُ ] (orang yang lemah). Jika kita katakan dengan huruf Nun,
berarti orang yang membuat adonan roti, ia menggenggam jari-jemarinya dan bertumpu dengannya, ia
bangkit ke atas tanpa meletakkan telapak tangannya ke tanah (lantai).
Ibnu ash-Shalah berkata: “Perbuatan seperti ini banyak dilakukan orang non-Arab, menetapkan suatu
posisi dalam shalat, bukan melaksanakannya, berdasarkan hadits yang tidak shahih. Andai hadits
tersebut shahih, bukanlah seperti itu maknanya. Karena makna [ الْعَاجِنَ ] menurut bahasa adalah orang
yang telah lanjut usia. Penyair berkata: ‘Sejelek-jelek perilaku seseorang adalah engkau dan orang lanjut
usia’. Jika tua renta disifati dengan itu, diambil dari kalimat * عَاجِنِ الْعَ ] (tukang buat roti yang
membuat adonan), penyamaan itu pada kuatnya bertumpu ketika meletakkan kedua tangan, bukan
pada cara mengepalkan jari jemari26.

 Komentar Ibnu ‘Utsaimin tentang masalah ini:

و مالك بن و ث -أ ض اً- ذ أف النبِ صلى الله عليو وسلم ] اف إذا أراد أف و اعتمد على د و[ ولكن ىل ىو على صفة
العاجن أ لا؟ ف ا نبني على صحة اتضد ث الوارد في ذلك، وقد أ ك النووي رتزو الله في المجموع صحة ى ا اتضد ث،
أي: أ و والعاجن، وبعض اتظت خ ن صححو. وعلى لٍ فال ي ظ من اؿ النبِ صلى الله عليو وعلى آلو وسلم أ و يَلس؛ لأ و بر وأخ ه
اللحم، فكاف لا ستطيع الن وض تداماً من الس ود إلذ ال يا، فكاف يَلس ثُ إذا أراد أف ن ض و و اعتمد على د و ليكوف ذلك
أس ل لو، ى ا ىو الظاى من اؿ النبِ صلى الله عليو وعلى آلو وسلم، وتع ا اف ال وؿ ال اجح في ى ه اتصلسة -أعني: جلسة
الاسترا ة- أ و إف ا تاج إلي ا لكبر أو ث ل أو م ض أو ألد في ر بتيو أو ما أشبو ذلك فلي لس، ثُ إذا ا تاج إلذ أف عتمد عند
ال يا على د و فليعتمد على أي صفة ا ت، سواء اعتمد على ظ ور الأصابع، عني: ترع أصابعو ىك ا واعتمد علي ا أو على
را تو، أو اير ذلك، اتظ م إذا ا تاج إلذ الاعتماد فليعتمد، وإف لد تج فلا عتمد.

Malik bin Huwairits juga menyebutkan bahwa Rasulullah Saw: apabila ia akan berdiri, ia bertumpu
dengan kedua tangannya. Apakah bertumpu ke lantai itu dengan mengepalkan tangan atau tidak? Ini
berdasarkan keshahihan hadits yang menyatakan tentang itu, Imam an-Nawawi mengingkari keshahihan
hadits ini dalam kitab al-Majmu’, sedangkan sebagian ulama muta’akhirin (generasi belakangan)
menyatakan hadits tersebut shahih. Bagaimana pun juga, yang jelas dari kondisi Rasulullah Saw bahwa
beliau duduk ketika telah lanjut usia dan badannya berat, beliau tidak sanggup bangun secara sempurna
dari sujud untuk tegak berdiri, maka beliau duduk, kemudian ketika akan bangun dan tegak berdiri,
beliau bertumpu ke kedua tangannya untuk memudahkannya, inilah yang jelas dari kondisi Rasulullah
Saw. Oleh sebab itu pendapat yang kuat tentang duduk istirahat, jika seseorang membutuhkannya
karena usia lanjut atau karena penyakit atau sakit di kedua lututnya atau seperti itu, maka hendaklah ia
duduk. Jika ia butuh bertumpu dengan kedua tangannya untuk dapat tegak berdiri, maka hendaklah ia
bertumpu seperti yang telah disebutkan, apakah ia bertumpu dengan bagian punggung jari jemari,
maksudnya mengepalkan tangan seperti ini, kemudian bertumpu dengannya, atau bertumpu dengan
telapak tangan, atau selain itu. Yang penting, jika ia perlu bertumpu, maka hendaklah ia bertumpu. Jika
ia tidak membutuhkannya, maka tidak perlu bertumpu27.

Sumber dari file pdf, 77 Tanya Jawab Shalat oleh Ustad Abdul Somad LC MA. Jika terdapat kesalahan copy paste dalam tulisan di atas, terutama untuk huruf arab, silahkan merujuk ke sumber aslinya. Download di sini.