Jika saya masbuq, ketika imam pada rakaat terakhir, sementara itu bukan rakaat terakhir bagi saya,
imam duduk Tawarruk, bagaimanakah posisi duduk saya, Tawarruk atau Iftirasy?

يفيّة جلوس اتظسبوؽ :- قاؿ ال افعيّة : إذا جلس اتظسبوؽ مع الإما في آخ صلاة الإما ففيو أقواؿ :
ال وؿ الأوّؿ : وىو الصّحيح اتظنصوص في الأّ , وبو قاؿ أبو امد والبند ي يّ وال اضي أبو الطّيّب وال لالر : يَلس اتظسبوؽ مُفْتَرِشاً
, لأ و ليس بآخ صلاتو .
والثّاني : اتظسبوؽ يَلس مُتودِّر اً متابعةً للإما , كاه إما اتض م وال افعي .
والثّالث : إفّ اف جلوسو في تػلّ التّ د الأوّؿ للمسبوؽ افترش , وإلّا تورّؾ , لأفّ جلوسو ينئ لمج د اتظتابعة فيتابع في اتعيئة ,
كاه ال افعي .

Cara duduk bagi orang yang masbuq.
Mazhab Syafi’i berpendapat: apabila orang yang masbuq duduk bersama imam di akhir shalat imam,
maka dalam masalah ini ada beberapa pendapat:
Pendapat pertama: Pendapat ash-Shahih yang tertulis secara teks dalam kitab al-Umm (Karya Imam
Syafi’i), ini juga pendapat Abu Hamid, al-Bandaniji, al-Qadhi Abu Thayyib dan al-Ghazali: orang yang
masbuq itu duduk Iftirasy (duduk tasyahud awal), karena orang yang masbuq itu tidak berada di akhir
shalatnya.
Pendapat Kedua: orang yang masbuq itu duduk tawarruk (duduk tasyahud akhir) mengikuti cara duduk
imamnya. Pendapat ini diriwayatkan Imam al-Haramain dan Imam ar-Rafi’i.
Pendapat Ketiga: jika duduk itu pada posisi tasyahhud awal bagi si masbuq, maka si masbuq itu duduk
iftirasy. Jika bukan pada posisi tasyahud awal, maka si masbuq duduk tawarruk. Karena duduk si masbuq
saat itu hanya sekedar duduk mengikuti imam, maka masbuq mengikuti imam dalam bentuk cara duduk
imam, demikian diriwayatkan Imam ar-Rafi’i56.

 

Sumber dari file pdf, 77 Tanya Jawab Shalat oleh Ustad Abdul Somad LC MA. Jika terdapat kesalahan copy paste dalam tulisan di atas, terutama untuk huruf arab, silahkan merujuk ke sumber aslinya. Download di sini.