Apakah ketika bangun dari sujud itu langsung tegak berdiri atau duduk istirahat sejenak?

Rasulullah Saw tidak langsung berdiri, akan tetapi duduk sejenak:

وَإِذَا رَفَعَ رَأْسَوُ عَنِ ال لَّا س دَةِ الثلَّاا يَةِ جَلَسَ وَاعْتَمَدَ عَلَى الأَرْضِ

“Ketika Rasulullah Saw mengangkat kepalanya dari sujud kedua, beliau duduk dan bertumpu ke tanah
(lantai)”. (HR. al-Bukhari).

وَفِي اتضَْدِ ثِ دَلِيلٌ عَلَى شَ عِيلَّاةِ ىَ هِ الْ عْدَةِ بػعَْدَ ال لَّا س دَةِ الثلَّاا يَةِ مِنْ اللَّا عَةِ الْأُولَذ ، وَاللَّا عَةِ الثلَّاالِثَةِ ، ثُُلَّا ػنَْػ ضُ لِأَدَاءِ اللَّا عَةِ الثلَّاا يَةِ أَوْ
اللَّا ابِعَةِ ، وَتُسَلَّا مى جِلْسَةَ الِاسْتِرَا ةِ ، وَقَدْ ذَىَبَ إلَذ الْ وْؿِ بِ عِيلَّاتِ ا ال لَّا افِعِيُّ فِي أَ دِ قَػوْلَيْوِ ، وَىُوَ اَيْػ الْمَ ورِ عَنْوُ ، وَالْمَ ورُ عَنْوُ
وَىُوَ رَأْيُ اتعْاَدَوِ لَّاةِ وَاتضَْنَفِيلَّاةِ وَمَالِكٍ وَأَتزَْدَ وَإِسْحَاؽَ : أَ لَّاوُ لَا عُ الْ عُودُ ، مُسْتَدِلدِّ بَِِدِ ثِ وَائِلِ بْنِ فِي صِفَةِ صَلَاتِوِ صَللَّاى الللَّاوُ
عَلَيْوِ وَسَللَّامَ بِلَفْظِ : } فَكَافَ إذَا رَفَعَ رَأْسَوُ مِنْ ال لَّا س دَتَػ اسْتَػوَى قَائِمًا { أَخْ جَوُ الْبَػلَّالارُ فِي مُسْنَدِهِ إلَّالا أَ لَّاوُ ضَعلَّافَوُ النلَّاػوَوِيُّ ، وَبَِِا رَوَاهُ ابْنُ
الْمُنْ رِ مِنْ دِ ثِ النُّػعْمَافِ بْنِ أَبِي عَيلَّااشٍ : " أَدْرَ ت اَيْػ وَا دٍ مِنْ أَصْحَابِ رَسُوؿِ الللَّاوِ صَللَّاى الللَّاوُ عَلَيْوِ وَسَللَّامَ فَكَافَ إذَا رَفَعَ رَأْسَوُ مِنْ
ال لَّا س دَةِ فِي أَلَّاوؿِ رَ عَةٍ وَفِي الثلَّاالِثَةِ قَاَ مَا ىُوَ وَلدَْ يََْلِسْ " .
وَيََُابُ عَنْ الْكُ دِّ ل بِ لَّاوُ لَا مُنَافَاةَ ، إذْ مَنْ فَػعَلَ ا فَلَِِ ػ لَّا ا سُنلَّاةٌ ، وَمَنْ تَػ ا فَكَ لِكَ ، وَإِفْ افَ ذِ ىَا فِي دِ ثِ الْمُسِيءِ عِ بِوُجُو ا
، لَكِنْ لدَْ ػ لْ بِوِ أَ دٌ

Dalam hadits ini terkandung dalil disyariatkannya duduk setelah sujud kedua pada rakaat pertama dan
rakaat ketiga, kemudian bangun untuk melaksanakan rakaat kedua atau keempat. Disebut dengan nama
Jilsah al-Istirahah (Duduk Istirahat). Salah satu pendapat dari Imam Syafi’I menyatakan disyariatkannya
duduk ini, akan tetapi pendapat ini tidak masyhur, pendapat yang masyhur adalah pendapat al-
Hadawiyyah, Mazhab Hanafi, Malik, Ahmad dan Ishaq: tidak disyariatkan duduk istirahat, mereka
berdalil dengan hadits Wa’il bin Hujr tentang sifat shalat Rasulullah Saw dengan lafaz: “Ketika Rasulullah
Saw mengangkat kepalanya dari sujud kedua, beliau tegak berdiri”. Diriwayatkan oleh al-Bazzar dalam
Musnadnya, akan tetapi Imam an-Nawawi mendha’ifkannya. Mereka juga berdalil dengan hadits riwayat
Ibnu al-Mundzir dari hadits an-Nu’man bin Abi ‘Ayyasy: “Saya bertemu dengan banyak shahabat
Rasulullah Saw, apabila ia mengangkat kepalanya dari sujud pada rakaat pertama dan ketiga, ia berdiri
sebagaimana adanya, tanpa duduk”.

Semuanya dijawab bahwa itu tidak saling menafikan, siapa yang melakukannya maka itu Sunnah, yang
meninggalkannya juga demikian. Jika masalah duduk istirahat ini disebutkan dalam hadits tentang orang
yang keliru melaksanakan shalat, seolah-olah duduk istirahat itu wajib, akan tetapi tidak seorang pun
yang berpendapat demikian25.

 

 

Sumber dari file pdf, 77 Tanya Jawab Shalat oleh Ustad Abdul Somad LC MA. Jika terdapat kesalahan copy paste dalam tulisan di atas, terutama untuk huruf arab, silahkan merujuk ke sumber aslinya. Download di sini.